Minggu, 24 Maret 2013

Peradaban Minoan ditemukan lebih dari satu abad yang lalu, dan dianggap sebagai masyarakat damai, hal ini menyimpulkan sebuah paradigma masyarakat tanpa bela diri dan perang, di mana prajurit dan kekerasan jarang terjadi dan tidak memainkan peran penting.

Dr Barry Molloy seorang arkeolog University of Sheffield, Inggris, menemukan bahwa peradaban Minoan memiliki tradisi bela diri yang kuat, bertentangan dengan pandangan umum sebelumnya tentang peradaban Minoans, manusia Zaman Perunggu dari Crete yang dikenal cinta damai.


Bela Diri, Perang, Identitas Prajurit Minoan

Hal itu merupakan pandangan utopis yang tidak akan bertahan dalam studi mendatang, tetapi tetap menjadi latar belakang dan masih berada dalam teks modern dan budaya populer.

Dalam penggalian situs Crete selama bertahun-tahun, hal ini memicu rasa keingintahuan Molloy tentang bagaimana kehidupan masyarakat kompleks, mengontrol sumber daya dan perdagangan dengan kekuatan besar seperti Mesir, dan bisa berkembang dalam konteks egaliter atau koperasi. Molloy mencari bukti adanya kekerasan, prajurit, bela diri ataupun perang, dan dia menemukan berbagai bukti yang mengejutkan.

Studi ini mengungkapkan bahwa perang sebenarnya ciri khas masyarakat Minoan, dan identitas prajurit merupakan salah satu ekspresi dominan identitas laki-laki.


Beragam kegiatan prajurit membuktikan ekspresi keras seperti acara melompati banteng, kontes tinju, gulat, berburu, perdebatan dan duel. Ideologi perang terbukti telah meresap pada agama, seni, industri, politik dan perdagangan, dan praktek-praktek sosial di sekitarnya, tradisi bela diri yang terbukti merupakan bagian dari struktural sebagaimana masyarakat ini berkembang dan mencerminkan diri mereka sendiri.

Dalam cerita Mycenaean yang terkenal, pahlawan Perang Troya (Yunani) mengambil cara berperang bangsa Minoan yang mengadopsi persenjataan, praktik dan ideologi. Pada kenyataannya, semua itu merupakan tradisi Crete dan sebagai asal-usul senjata yang mendominasi Eropa hingga Abad Pertengahan. Seperti pedang, logam kapak, perisai, tombak dan mungkin juga baju besi.

Molloy menemukan sejumlah kekerasan yang mengejutkan pada tata bahasa simbolik dan material pada sejarah Crete. Senjata dan budaya prajurit diwujudkan dalam berbagai tempat suci, kuburan, gudang dan penimbunan domestik. Hal ini juga bisa ditemukan dalam media portabel dimaksudkan untuk digunakan selama interaksi sosial, misalnya, administrasi, pesta, atau pribadi perhiasan.

Beberapa bidang interaksi di Crete tidak memiliki komponen bela diri, sampai ke simbol yang digunakan dalam naskah tertulis mereka.

Komponen sosial dan kelembagaan perang berdampak pada pola pemu****n, eksploitasi lanskap, jaringan teknologi dan perdagangan, praktik keagamaan, seni, administrasi dan banyak lagi, sehingga perang tidak langsung sebagai faktor konstan dalam membentuk kehidupan sehari-hari masyarakat peradaban Crete.

Mereka memahami aspek-aspek sosial mengenai perang di luar pertempuran. Dengan mengidentifikasi hasil materi jalan kehidupan para prajurit dalam semua perbedaan mereka dan gangguan, kita memperoleh wawasan dalam apa yang dimaksud perang di peradaban Crete kuno.

0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...